Menyalinkode AMP

Momen haru ketika kucing memberikan salam perpisahan kepada majikannya yang terkena kanker

 







Duniahewan, dapat membuat pemirsa menangis. Ketika kucing Oranye bernama Coco dibawa ke rumah sakit Australia untuk mengucapkan selamat tinggal kepada pemiliknya, yang sedang sekarat karena kanker.











Paul Lewis menderita kanker ginjal dan usus. Setelah kesehatannya tiba-tiba menurun, dia dilarikan ke Rumah Sakit Muswellbrook di New South Wales pada 28 Februari, lapor Newshub.

 Dia sangat merindukan kucingnya, Coco, yang pada usia 19 tahun, dan perasaan itu saling berpapasan satu sama lain.

 Menurut cucu perempuan Lewis, Alisha Foti, Coco memiliki ikatan yang sangat dekat dengan Lewis. Dia mengatakan kepada Daily Mail Australia bahwa kucing itu dengan panik mencari Lewis setelah dia dirawat di rumah sakit.











Foti, pasangannya Shane, dan pamannya Matthew memutuskan untuk menyelundupkan Coco ke rumah sakit agar pasangan itu dapat bertemu untuk terakhir kalinya. Atas saran Shane, ketiganya memasukkan Coco ke dalam tas perjalanan dan menutupnya untuk menyembunyikan kucing selundupan dari pandangan. Keluarganya memutuskan untuk membawa Coco ke rumah sakit setelah para dokter memberi tahu mereka bahwa waktu Lewis hanya tinggal sedikit.

Mereka berhati-hati saat menguji reaksi Coco saat dimasukkan ke dalam tas bepergian, karena mereka tidak ingin membuat kucing yang menua menjadi stres. Karena Coco tetap tenang, keluarga tersebut memasukkannya ke dalam tas perjalanan dan membawanya ke rumah sakit.











Coco tetap tenang selama naik mobil tapi mulai menangis saat dibawa ke depan Lewis. Itu menyebabkan anggota keluarga Lewis juga menangis. Foti menyatakan bahwa saat kakeknya pingsan dan pingsan, dia tampak senang melihat Coco.

Foti merekam video keluarga yang sedang mempersiapkan Coco untuk perjalanannya ke rumah sakit dengan lagu "When She Loved Me". Dimulai dengan keluarga yang menempatkan Coco di dalam tas dan diakhiri dengan Coco di rumah sakit bersama pemiliknya. 

Dia kemudian memposting video di situs bernama TikTok di mana video itu mengumpulkan jutaan tampilan. Foti kemudian berkomentar kepada Daily Mail Australia bahwa dia curiga perawat utama Lewis tahu sesuatu sedang terjadi. Secara bijaksana, dia tidak mengatakan apa-apa kepada keluarga itu.











Bisakah kucing mengetahui saat seseorang sekarat? Baik kucing maupun anjing dapat mendeteksi perubahan fisiologis yang menyertai kematian. Saat tubuh seseorang mati, biokimianya berubah dan suhu tubuhnya menurun. Perubahan seperti itu juga menyebabkan bau orang tersebut berbeda. Menurut Cuteness, meski manusia tidak bisa mendeteksi perubahan bau itu, kucing bisa.

Baik kucing maupun anjing dapat mengenali perubahan dalam rutinitas. Kucing juga cukup mahir dalam membaca isyarat non-verbal, sehingga mereka dapat mengetahui saat manusia sedang dalam kesulitan. Seperti yang diperlihatkan Coco, kucing benar-benar memperhatikan ketika manusia favorit sudah tidak ada lagi. Foti kemudian mengatakan bahwa dia membawa Coco ke rumah sakit untuk memberinya "penutupan" dan membiarkan kakeknya mengucapkan selamat tinggal kepada sahabatnya. Lewis meninggal keesokan harinya.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Kucing Ini Ngambek Setelah Bulunya Dipotong

Tanda Kucing Sudah Mengganggap Kita Sebagai Majikannya

Bercanda dengan kucing oren, cewek ini alami kejadian yang tak terlupakan

Apa Alasan Kucing Tega Memakan Anaknya Sendiri Ketika Baru Lahir ?

Baru Pindahan, Keluarga ini Kaget Menemukan Kucing Langka Dibalik Dinding Rumahnya

Blossom, Kucing Murah Senyum Yang Mendadak Viral