Skip to main content

Featured

Setelah Diselamatkan dari Keadaan Dramatis, Foto Anak Anjing yang Berpelukan Menyentuh Media Sosial

Duniahewan.net  - Menurut posting Facebook oleh Animal Charity of Ohio, 3 anjing – ibu anjing dan dua anak anjing – ditemukan dalam ‘kondisi menyedihkan’ di sebuah rumah di Kota Youngstown, Ohio. Seorang karyawan perlindungan hewan telah dipanggil untuk penyelidikan berdasarkan laporan. Organisasi perlindungan hewan membaptis anjing-anjing itu setelah diselamatkan dengan nama Lady, Peaches dan Layla. Anjing-anjing itu dilaporkan ‘sangat ketakutan’ setelah mengalami begitu banyak pengabaian. Satu gambar menunjukkan trauma dan semangat cintanya: anak-anak anjing itu saling berpeluan untuk kenyamanan. Tiba di tempat penampungan hewan bisa menjadi pengalaman yang menakutkan, terutama jika mereka bernasib sangat buruk di rumah mereka sebelumnya. Tapi senang melihat anak-anak anjing ini saling mencintai dan mendukung. Dan untungnya, anjing-anjing ini sekarang mendapatkan semua cinta yang telah lama mereka tolak. “Mereka sekarang mendapatkan perawatan medis

Advertisement

Advertisement

3 Anak Kucing Cacat Ini Membangun Ikatan Menggemaskan dan Sekarang Menjalani Mimpi Nyata Setelah Diadopsi Bersama


Duniahewan.net - Ada banyak anak kucing yang menciptakan ikatan hebat setelah diselamatkan, semacam persahabatan yang membuat mereka seperti bersaudara walau tanpa berbagi ikatan darah.

Ini adalah kisah tiga anak kucing yang datang ke pusat penyelamatan Wrenn Rescues pada waktu yang berbeda namun dengan situasi yang sama dan harapan yang sama untuk menemukan rumah baru.


Yang pertama tiba adalah Odahviing yang lahir dengan bibir sumbing bilateral, dia diselamatkan saat menangis di dalam mesin mobil. Karena kondisinya, dia harus diberi makan dengan selang selama dua minggu pertama.

Untungnya, dia keluar mulai terbuka dan sedikit demi sedikit mulai makan sendiri dan membiarkan kepribadiannya yang kuat berkembang .

Hanya beberapa minggu setelah penyelamatan mereka, anak kucing lain dengan kebutuhan khusus tiba, yang mereka sebut Attis, ia menderita hipoplasia serebelar, ini menyebabkan tubuhnya menghasilkan gerakan tak sadar selain itu dia juga tidak bisa melihat.

Sejak hari pertama Attis mengungkapkan dirinya sebagai pejuang sejati, dia dengan mudah belajar mengembangkan indranya yang lain dan bergerak di sekitar rumah tanpa tersandung apa pun.

Ashley Kelley, relawan di pusat penyelamatan, mengatakan: “Dia melacak semuanya secara mengesankan dengan mendengar dan merasakan getaran menggunakan kumisnya. Anda bahkan tidak akan tahu dia buta jika tidak ada yang memberitahu Anda. Dia bergerak dengan sangat baik, berlari dan melompat dengan semua ketepatan anak kucing seusianya.”

Dalam waktu singkat dua anak kucing yang menggemaskan ini, Attis dan Odahviing, siap untuk bertemu, pertemuan pertama antara kedua kucing itu sangat lucu dan luar biasa, mereka membentuk ikatan khusus dan sejak itu, mereka tidak dapat dipisahkan.

Attis kecil senang berpelukan dengan sahabatnya dan tidur siang bersama di sampingnya. Kehadiran anak kucing baru yang dia anggap sebagai saudara membuatnya merasa jauh lebih aman.

Persahabatan keduanya semakin diperkuat ketika seekor anak kucing cantik bernama Matilda Beans bergabung dengan mereka. Dia tiba di pusat penyelamatan dalam kondisi yang menyedihkan, harus dirawat dalam keadaan darurat dan menghabiskan beberapa hari dalam perawatan intensif.

“Dia datang dengan infeksi saluran pernapasan atas, dia sangat kecil sehingga dia sangat lemah. Butuh satu bulan penuh oksigen konstan, beberapa perawatan nebulizer per hari, antibiotik yang sangat kuat, obat tetes mata, dan obat tetes hidung untuk mengatasinya, tetapi dia memiliki keinginan yang sangat kuat untuk tetap bertahan hidup, jadi dia melakukannya. Dia tidak pernah berhenti berjuang,” ungkap pengasuhnya..

Matilda ternyata adalah pejuang cilik, setelah proses pemulihan yang lama akhirnya kesehatannya mulai membaik. Dia siap untuk berbagi, mencari teman baru, dan mulai menyesuaikan diri dengan kehidupan barunya .

Ashley memiliki teman yang sempurna untuk Matilda yang manis yaitu Attis dan Odahviing yang akan menjadi kaki tangan dan saudaranya seumur hidup .

“Matilda Beans bertemu dengan mereka dan itu adalah cinta langsung. Ketiganya bersatu dan telah menjadi kelompok yang paling manis. Mereka memberi seluruh rumah saya banyak kegembiraan, masing-masing sangat berbeda tetapi sangat saling melengkapi ,” kata Ashley.

Harapan terbesar Ashley adalah untuk menemukan mereka rumah bersama , di mana mereka bisa terus bahagia dan terlibat dalam kejenakaan menggemaskan, meskipun itu adalah sesuatu yang cukup sulit untuk menemukan sebuah keluarga yang mau mengadopsi tiga anak kucing.

Ashley tidak percaya betapa beruntungnya trio berbulu ini. Sekarang mereka akhirnya memiliki keluarga baru dan sedang menikmati kehidupan baru mereka sebagai anak kucing dalam ruangan di mana masing-masing dengan caranya sendiri untuk menaklukkan orang-orang favorit baru mereka.

“Jika mereka tidak bermain satu sama lain atau berpelukan dengan saya, mereka ada di jendela. Sekarang perjalanan kami dimulai dengan Odahviing, Attis dan Matilda Beans. Kami sangat bersukacita,” kata pemilik barunya.



Kehidupan teman-teman berbulu ini berubah berkat kerja luar biasa ibu angkat mereka dan keluarga baru mereka yang memberi mereka kesempatan untuk tetap bersama, mengesampingkan penampilan dan masa lalu mereka.

Terlepas dari kondisinya, semua hewan berbulu layak untuk dicintai dan dihormati. Berani mengadopsi dan membuka hati adalah cinta yang paling murni dan tulus. Bagikan kisah trio berbulu ini

Comments

Advertisement