Skip to main content

Featured

Setiap Minta Makan, Induk Kucing Liar Selalu Meminta Makanan untuk “Dibungkus” Sebelum Membawanya Pergi, Orang–orang Penasaran dan Mengikutinya Diam-diam, dan Alasannya Sangat Menyentuh

Duniahewan.net  - Di sebuah jalan di Korea Selatan, ada kucing liar yang sangat istimewa, dia akan berjalan-jalan dengan sekantong makanan setiap hari. Kucing oranye ini merupakan salah satu kucing liar yang ada di komunitas ini, yang setiap hari bergantung pada makanan yang diberikan oleh seorang wanita yang baik hati untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Kucing liar lainnya secara naluri akan pergi setiap kali mereka sudah menghabiskan makanan mereka. Tapi, kucing oranye ini yang sangat istimewa, setiap selesai makan dia akan mengeong kepada wanita itu, seolah mengingatkan sesuatu. Awalnya wanita itu tidak tahu apa maksud kucing itu, tetapi dia melihat kucing itu menatap lurus ke arah sisa makanan. Jadi dia mencoba memasukkan sisa makanan ke dalam kantong plastik dan memberikannya kepada induk kucing itu. Yang mengejutkannya, kucing oranye pintar ini benar-benar ingin makanan itu untuk dibungkus. Setiap kali wanita itu menyerahkan makanan yan

Advertisement

Advertisement

Anak Kucing di Penampungan yang Pemarah Berubah Berkat Bantuan Seekor Anjing yang Besar


Duniahewan.net - Anak kucing itu jelas bukan yang paling bisa diadopsi di tempat penampungan Jelly’s Place di San Pablo, California. Ketika orang-orang lewat atau mendekati kandang anak kucing itu, dia akan menarik seluruh tubuhnya ke sudut dan mendesis.

Anak kucing, yang ditemukan sebagai kucing liar, tidak memiliki banyak kesempatan untuk memenangkan hati pengadopsi.

Staf penampungan memanggil Kendal Benken, salah satu pembisik kucing liar berpengalaman mereka.

“Mereka berkata, ‘Kamu lebih baik datang ke sini dan melihat makhluk liar ini,'” kata Benken kepada The Dodo.

Benken tahu satu atau dua hal tentang menjinakkan anak kucing yang paling tidak jinak sekalipun. Dia dan kru anjing dan kucing yang dia diselamatkan dapat membuat hewan yang paling tertekan sekalipun merasa seperti bagian dari keluarga.

Dia bergegas ke tempat penampungan dan mengamati anak kucing itu. Dalam beberapa menit Benken memutuskan bahwa kucing Siam berusia 5 minggu itu tidak menakutkan, tetapi kemungkinan besar ketakutan.

“Tidak ada yang bisa menyentuhnya. Dia sangat marah,” kata Benken. “Dia adalah iblis kecil yang mungil. Itu adalah reaksi ketakutan. Dia mungkin tidak pernah ditangani. Dia bertindak begitu agresif. Dia mendesis. Padahal dia sangat menggemaskan.”

Satu-satunya cara agar bisa menggendong anak kucing bermuka masam itu adalah dengan lembut meletakkan handuk di atasnya dan membungkusnya. Benken dengan lembut membungkus anak kucing itu, memasukkannya ke dalam peti dan mengantarnya pulang.

Anak kucing itu tidak senang dengan rencana ini, dan ketika dia pertama kali tiba di rumah Benken, dia masih marah-marah. Benken hanya tahu dia akan memenangkannya dan menamainya Betty.

“Dia memiliki mata [Bette] Davis, besar, mata biru yang cantik. Dia tampak seperti Betty bagi saya, ”kata Benken.

Benken membuka bungkusan Betty dan menjadikannya rumah di tengah dapur.

“Saya memasukkannya ke dalam peti anjing besar dengan makanan, air, dan kotak pasir. Dia tidak bisa lari dan bersembunyi,” kata Benken. “Dengan anak kucing liar, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah memaksa mereka keluar dari zona nyaman mereka dan menempatkan mereka di bagian sibuk rumah Anda.”

Segera, keluarga hewan yang diselamatkan Benken datang untuk memeriksa Betty. Anjing-anjing itu cukup terpesona dengan anggota keluarga asuh baru yang mudah tersinggung. Entah bagaimana sikap Betty membuat mereka semakin kagum padanya.

Mereka berkerumun di sekitar anak kucing dan mencoba membuatnya merasa diterima, berharap suatu hari nanti, Betty akan menjadi teman mereka. Dan dari semua hewan di rumah Benken, tidak ada yang menginginkan ini lebih dari Truvy, anjing campuran Labrador kuning besar yang mencintai anak kucing asuh.

“Truvy memiliki hadiah istimewa. Dia tertarik pada penyelamatan. Saya pikir dia menganggap dirinya sebagai kucing mama. Truvy sangat terpesona oleh Betty,” kata Benken.

Setiap hari, Betty semakin terbiasa dengan paket barunya. Setelah sekitar dua minggu, Betty memutuskan keluarga Benken tidak terlalu buruk. Dia tidak perlu dibedong lagi. Dia suka dipegang dan dirawat. Kemudian momen terobosan datang — Betty mengklaim Truvy sebagai temannya.

“Betty baru saja merangkak ke Truvy, membuat dirinya nyaman, dan tidak mau bergerak. Truvy takut untuk bergerak karena dia tahu Betty ada di atas tubuhnya. Itu adalah hal yang paling manis,” kata Benken. “Truvy senang Betty akhirnya membalas kasih sayangnya.”

Itu adalah momen pahit bagi Benken. Dia tumbuh untuk mencintai Betty, tetapi tahu pekerjaannya sebagai ibu asuh telah selesai. Anak kucing yang mendesis dan menakutkan telah berubah menjadi anggota keluarga yang manis dan sosial dan siap untuk diadopsi.

Sebagai ibu angkat Betty, Benken sangat tahu tentang siapa yang akan mengadopsinya. Tetapi ketika Benken mewawancarai Roz Westil, dia sangat bahagia.

“Saya berbicara dengan Roz dan tahu dia orang yang tepat untuk Betty. Dia kucing yang hebat, dan saya ingin dia pergi ke seseorang yang akan memperlakukannya dengan sangat baik, ”kata Benken.

Dan Roz berkata begitu dia berbicara dengan Benken, dia tahu Betty tepat untuknya

“Itu kebetulan,” kata Roz kepada The Dodo. “Dia mengirimi saya gambar Betty di atas anjing, dan saya berpikir, ‘Bagaimana saya tidak bisa mengadopsinya?'”

Betty membutuhkan waktu beberapa minggu untuk melakukan pemanasan terhadap Roz dan rumah barunya.

“Saya pikir dia takut. Saya menyimpannya di lingkungan yang aman, dan perlahan-lahan memperluas lingkungan itu dan saya membiarkan dia memberi tahu saya apa yang ingin dia lakukan, ”kata Roz.

Sekarang Betty adalah kucing yang ramah, aman, dan ingin tahu yang membuat Roz tertawa dengan kejenakaannya.

Betty melakukannya dengan sangat baik sehingga Roz mengadopsi kucing lain bernama Amber. Itu bukan cinta pada pandangan pertama, tetapi keduanya telah tumbuh menjadi kawanan kucing mereka sendiri.

“Ketika mereka diperkenalkan, Betty melarikan diri,” kata Roz. “Butuh waktu untuk mereka berdua. Lalu aku tidak tahu apa yang terjadi! Mereka terikat dalam seminggu, dan sekarang mereka tidak dapat dipisahkan. Ini luar biasa. Mereka bersama hampir sepanjang waktu.”

Roz mengatakan hati dan rumahnya sekarang penuh dengan cinta kucing yang diadopsi. “Saya pikir sangat menyenangkan memiliki hewan di sekitar. Ini suatu kebahagiaan,” katanya. “Mereka juga sangat mencintai satu sama lain. Seperti korek api yang dibuat di surga. Dan Betty tidur di tempat tidurku; dia berpelukan, dia kucing kecil yang penyayang. Dia cantik.”

Sumber: The Dodo

Comments

Advertisement